Category: Technology

Vivo V20 SE Sudah Resmi Hadir Untuk Pasar Indonesia

Vivo pada akhirnya dengan cara sah meluncurkan V20 serta V20 SE di Indonesia. Kedatangan kedua-duanya adalah bentuk loyalitas Vivo mendatangkan tehnologi serta pengembangan handphone paling baru di Tanah Air.

Senior Merek Director Vivo Indonesia, Edy Kusuma, menjelaskan Vivo tetap akan menguatkan tempatnya di pasar, termasuk juga lakukan ekspansi dengan beberapa produk baru. Dia juga memperjelas Vivo tetap berupaya penuhi keperluan customer dengan beberapa produknya, termasuk juga seri V20.

Baca Juga : Vivo Seri X50 Resmi Dihadirkan Di Indonesia

“Kami terus konsentrasi menguatkan pasar serta lakukan ekspansi. Lewat seri V20 ini kami terus ikuti keperluan customer,” papar Edy dalam acara informasi seri V20.

Vivo V20 ada dengan chipset Qualcomm Snapdragon 720G. Handphone ini diperlengkapi RAM 8GB serta memory internal 128GB. Detail yang lain termasuk juga monitor Super AMOLED FHD+ 6,44 inci (2.400 x 1.080 piksel), baterei 4.000 mAh dengan suport fast charging 33W, dan Funtouch OS 11 yang berbasiskan pada Android 11.

Fitur Kamera

Untuk pemungutan photo, Vivo lengkapi V20 dengan camera depan 44MP. Camera 44MP diperlengkapi dengan tehnologi Eye Autofocus, yang dapat tangkap konsentrasi dengan cara tajam dari jarak cuman 15cm, hingga hasil photo diklaim tetap jernih serta tajam.

Disamping itu, ada tiga camera belakang dengan semasing resolusi penting 64MP, 8MP untuk wide-angle, macro, serta depth, dan lensa mono 2MP. Camera belakang dengan resolusi 64MP diklaim bisa tampilkan detil hidup yang masih jelas, serta sesudah photo diperbesar.

Sejumlah fitur yang lain termasuk juga NFC, Bluetooth 5.0, serta pemindai sidik jemari di monitor. Vivo V20 melaju di pasar dengan 2 pilihan warna ayitu Midnight Jazz serta Sunset Melody.

Vivo V20 SE

Vivo V20 SE ada dengan ketebalan 7,83mm serta berat 171 gr. V20 SE mempunyai monitor AMOLED memiliki ukuran 6,44 inci (1080p) dengan rasio monitor ke body sebesar 90,12 %, serta diperlengkapi feature pemindai sidik jemari di monitor.

Vivo lengkapi handphone ini dengan camera depan 32MP. Camera ini disebutkan bisa tampilkan hasil photo dengan detil yang bagus.

Ada tiga camera belakang dengan resolusi penting 48MP, 8MP untuk super wide-angle serta super macro, dan 2MP bokeh. Camera belakang V20 SE diperlengkapi EIS Ultra Stable Video untuk menolong pemungutan video masih konstan.

Detail yang lain termasuk juga baterei 4.100 mAh dengan 33W flash charge, RAM 8GB, serta memory internal 128GB. Handphone ini diperkokoh chipset Qualcomm Snapdragon 665. V20 SE ada dengan Funtouch OS 11 yang berbasiskan pada Android 11. Feature yang lain termasuk juga NFC serta Bluetooth 5.0.

Vivo V20 SE melaju di pasar Indonesia sama warna Granity Black serta Oxygen Blue.

Spesifikasi Yang Lain

Handphone V2031A diperkokoh processor octa-core. Disamping itu, diperkirakan akan mempunyai RAM 6GB atau 8GB dengan memory internal 128GB tanpa ada slot microSD. Handphone itu memberikan dukungan jaringan 5G. Kemampuan batereinya 4.020 mAh dengan suport pemenuhan daya 18W.

Vivo V2034A

Variasi lain, V2034A cuman akan memberikan dukungan jaringan 4G serta mempunyai ukuran monitor semakin besar yakni 6,52 inci. Batereinya 4.910 mAh.

Resolusi monitor handphone itu disampaikan 720 x 1.600 pixel. Ada tiga camera belakang dengan resolusi 13MP, serta dua modul 2MP. Camera selfie 8MP. Handphone itu akan ada dengan beberapa pilihan RAM yakni 4GB, 6GB, serta 8GB. Pilihan memory internalnya 64GB atau 128GB.

Selama ini belumlah ada info tentang waktu peluncuran ke-2 handphone itu.

Harga Vivo V20 Dan V20 SE

Vivo sudah memberitahukan kedatangan handphone V20 serta V20 SE di Tanah Air. Kedua-duanya dipasarkan pada harga di bawah Rp 5 juta. Vivo V20 dibandrol Rp 4.999.000. Sesaat Vivo V20 SE Rp 3.999.000. Vivo buka pre-order untuk kedua-duanya

Buat customer yang lakukan pre-order akan memperoleh sejumlah keuntungan termasuk juga garansi penambahan serta service pengiriman gratis dengan semua sejumlah Rp 1.500.000.

Vivo V20 melaju di pasar dengan 2 pilihan warna yakni Midnight Jazz serta Sunset Melody. Sesaat V20 SE ada dalam bebatan Granity Black serta Oxygen Blue.

Rencana Penggunaan Teknologi Jaringan 5G Di Indonesia

Indonesia berencana untuk membuka lelang untuk pita frekuensi 5G dan memasarkan layanannya pada tahun 2022. Sebelum tiba pada tahun 2022, pemerintah dan perusahaan telekomunikasi sedang merencanakan serangkaian langkah.

Direktur Jenderal SDPPI Kementerian Komunikasi dan Informasi, Denny Setiawan, mengumumkan bahwa rencana implementasi 5G dibuat sejak 2017 dengan uji dalam ruangan pita 15 GHz XL Axiata dan 72 GHz Telkomsel.

Kemudian tahun ini akan ada operator seluler lain, Telkomsel, XL Axiata dan Indosat Ooredoo. Telkomsel diselenggarakan selama XVII. Game Asia menguji masuk dan keluar dari pita frekuensi 28 GHz.

Jadi XL menyelenggarakan tes luar ruangan pada pita frekuensi yang sama. Indosaat Ooredoo melakukan tes yang sama menggunakan 3D Augmented Reality (AR).

Tahun depan, pemerintah juga akan menyusun dan mensosialisasikan rancangan kebijakan 5G, dengan fokus mendukung Revolusi Industri 4.0 dan ekonomi digital.

Pedoman dan peraturan 5G, termasuk spektrum, model bisnis, dan biaya hak pengguna (BHP) diharapkan akan selesai pada 2020-2021. Kemudian tes 5G dilakukan pada perangkat komersial dan upaya dilakukan untuk membuat kasus penggunaan tentang Revolusi Industri 4.0.

“Kami akan mencari tahu pita frekuensi mana yang akan digunakan, berapa biayanya untuk membangun sel kecil, dan model bisnis juga penting. Ini perlu disiapkan dari spektrum hingga regulasi,” kata Denny.

Setelah semua proses ini, pemerintah dapat membuka lelang untuk pita frekuensi 5G. Sejauh ini, ada tiga kandidat untuk pita frekuensi, yang sering disebut sebagai pilihan Indonesia, yaitu 3,5 GHz, 26 GHz dan 28 GHz.

Layanan broadband 5G, yaitu mobile dan fixed broadband, diperkirakan akan dimulai pada 2022. Namun, Denny tidak mengesampingkan kemungkinan waktu startup yang lebih cepat.

Sementara Indonesia diharapkan untuk menguji layanan 5G komersial pada tahun 2022, beberapa negara lain bergerak lebih cepat.

Misalnya, Korea Selatan dan AS berencana untuk meluncurkan 5G pada 2018-2019. Negara-negara lain seperti Cina, Jepang, Inggris, dan Jerman pada tahun 2020.

Bagaimana dengan nasib jaringan 4G ?

Beberapa operator saat ini secara aktif mempromosikan kehadiran teknologi mobile baru yang disebut 5G. Pengganti 4G diharapkan memiliki kapasitas yang lebih baik dan penggunaan yang ditargetkan untuk tuntutan tinggi.

Apa yang terjadi pada 4G setelah penerapan 5G? Sebagai tanggapan, Shannedy Ong, Direktur Nasional Qualcomm Indonesia, mengatakan 4G akan tetap ada dan 5G akan ada di sana untuk melengkapi teknologi.

“Jadi 5G adalah teknologi yang telah meningkatkan kemampuan masa lalu, seperti latensi yang lebih rendah dan biaya data yang lebih efisien,” katanya dalam sesi wawancara saat diskusi. pada 5G di Jakarta.

Menurutnya, 4G dapat digunakan di beberapa layanan berat. Namun, teknologi tidak dapat melakukan ini secara optimal. Masalah ini dapat diatasi dengan kehadiran 5G.

Dikatakan bahwa 5G tidak hanya membutuhkan layanan berat atau industri, tetapi juga pengalaman yang lebih baik bagi konsumen biasa. Sekadar informasi, 5G sering diproyeksikan untuk memenuhi kebutuhan industri atau sistem otomasi lainnya karena latensi yang rendah.

Baca Juga : Ini Cara Mengenali Batas Umur Penggunaan Smartphone

Dalam perjanjian dengan Shannedy, Nies Purwanti, direktur urusan pemerintah di Qualcomm, mengatakan bahwa 5G tentu dapat memenuhi kebutuhan konsumen biasa.

Tetapi itu tergantung pada perkembangan teknologi di masa depan. Dia mengatakan bahwa pengenalan 5G di berbagai bidang masih tergantung pada permintaan pasar dan bahwa ini akan menentukan perkembangan teknologi ini nantinya.

Dinilai Tidak Perlu Terburu-Buru Untuk Indonesia.

Perkembangan teknologi 5G belum selesai. Namun, menurut rencana, teknologi ini akan siap untuk komersialisasi pada tahun 2020. Beberapa negara bahkan siap untuk mempresentasikannya lebih awal.

Dan bagaimana dengan Indonesia? Menurut Basuki Yusuf Iskandar, kepala penelitian dan pengembangan staf di Kementerian Komunikasi dan Informasi, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum teknologi ini diperkenalkan di Indonesia.

Basuki mengatakan bahwa semua sistem yang terlibat dalam penggunaan teknologi ini harus disiapkan nanti. Selain teknologi, bidang terkait seperti regulasi, industri, termasuk urusan sosial, harus dipersiapkan dengan cermat.

Dia menambahkan bahwa proses ini mengharuskan semua orang untuk bekerja bersama. Teknologi 5G dapat bermanfaat jika semua orang yang terlibat, termasuk masyarakat, siap dan memiliki rencana yang solid. Lebih jauh, visi dan misi yang terkait dengan penggunaan teknologi ini harus identik.

“Kita harus menggunakan teknologi dengan bijak. Bukannya ini sudah terlambat, tapi jangan dulu menggunakannya. Ini agar kita bisa melihat pengalaman negara lain yang sudah memilikinya.” diadopsi, “katanya.

Untuk mendukung persiapan ini, Basuki menyarankan agar diperlukan gerakan bersama yang diluncurkan oleh berbagai pihak terkait. Penting untuk memberikan pemahaman yang lebih komprehensif tentang bagaimana teknologi 5G digunakan sehingga dapat digunakan secara produktif.

Ini Cara Mengenali Batas Umur Penggunaan Smartphone

philsimonsystems – Beberapa dari Anda mungkin menyukai smarthpone Anda dan tidak ingin mengubahnya karena ingatan atau alasan lain. Tetapi Anda juga harus memikirkan usia ponsel Anda dan mencari tanda-tanda waktu yang tepat untuk mengganti ponsel Anda dengan yang baru.

Ponsel adalah kebutuhan untuk komunikasi dan hiburan saat ini. Dengan ponsel yang terhubung ke Internet, informasi dapat diakses dengan cepat dan mudah.

Dengan begitu banyak pengalaman di ponsel, Anda pasti ingin memiliki perangkat yang tahan lama dan akan bertahan selama bertahun-tahun. Namun, terkadang ponsel favorit Anda mengatakan itu perlu diganti.

Ketika Anda membeli smarthpone baru, Anda berharap umur panjang, bukan? Secara umum, gadget dapat bertahan setidaknya beberapa tahun.

Seiring waktu, Anda akan merasa bahwa Anda tidak tertarik dengannya. Ini mungkin karena kebosanan atau penurunan kinerja. Kebutuhan untuk mengubah ponsel semakin meningkat.

Kapan tepatnya waktu yang tepat untuk menggantinya? Berikut adalah tanda tanda yang menunjukkan Anda harus meningkatkan ke smarthpone yang lebih baik.

Ponsel Sering Reboot Atau Mati Sendiri

Gejala lain yang perlu diganti ponsel Anda dengan yang lebih baru adalah reset atau mati otomatis secara tiba-tiba. Bahkan, jangan menekan tombol atau baterai ponsel masih dalam kondisi penuh, seperti lebih dari 20 persen. Jika biasanya demikian, ada dua opsi yang dapat Anda pilih: ganti baterai atau ganti ponsel?

Baterai Menjadi Boros

Semakin banyak Anda menggunakannya, semakin cepat baterai ponsel Anda akan kosong. Bahkan, kualitas komponen kimia baterai semakin memburuk. Setelah ratusan siklus pengisian daya (satu atau dua tahun), kapasitas turun setidaknya seperlima. Jika ini masalah, Anda harus memutakhirkan ke ponsel dengan kapasitas baterai yang lebih baik.

Aplikasi sering macet

Jika aplikasi intensif-memori sering crash pada perangkat Anda tetapi tidak pada perangkat orang lain, masalahnya mungkin pada perangkat Anda sendiri.

Ada berbagai alokasi dalam RAM, termasuk ambang memori untuk menjalankan setiap aplikasi. Ambang batas ini bisa sangat rendah untuk perangkat kelas bawah. Akibatnya, mungkin ada lebih banyak gangguan daripada orang-orang dengan ponsel berkualitas tinggi.

Layar Ponsel Rusak Dan Bermasalah

Layar adalah bagian penting dari sebuah smartphone. Layarnya juga paling mudah rusak. Tanda-tandanya adalah layar menunjukkan garis-garis vertikal atau titik-titik hitam, yang cukup mengganggu. Tanda lain yang sering kita temukan adalah respons layar sentuh kurang atau kurang.

Pada beberapa ponsel, layar yang rusak tidak menjadi masalah. Itu masih bisa menyala dan bahkan berfungsi normal. Tetapi Anda mungkin ingin berpikir lagi. Beberapa mengatakan layar yang rusak dapat memotong jari Anda.

Bahkan seiring waktu, mereka tidak dapat melihat apa pun melalui layar. Jika Anda tidak berencana untuk memperbaiki layar, Anda harus menggantinya.

Tidak dapat mengupdate ke sistem operasi terbaru

Prosesor yang ketinggalan jaman dapat mencegah ponsel mendukung sistem operasi yang berputar. Jika Anda tidak meningkatkan ke sistem operasi terbaru, risiko seperti kesalahan pada sistem operasi sebelumnya menjadi tidak dapat dihindari dan membahayakan keamanan smarthpone.

Penyimpanan data sering penuh

Semakin canggih aplikasi, semakin banyak penyimpanan data yang digunakan. Jika penyimpanan data ponsel Anda tiba-tiba terisi, bahkan jika Anda tidak mengisinya dengan foto atau musik dan hanya aplikasi, sudah waktunya ponsel Anda mati. Dengan mengganti ponsel dengan penyimpanan data yang lebih banyak, Anda dapat mengikuti perkembangan aplikasi.

Perusahaan tidak lagi melayani perbaikan untuk seri ponsel yang di gunakan

Perusahaan yang membuat smarthpone juga berhenti memperbaiki ponselnya karena bagian-bagiannya sudah sulit ditemukan. Dengan mengatakan itu, saatnya untuk mencari smarthpone baru. Pekerjaan perbaikan biasanya berakhir setelah waktu yang lama dan dapat memakan waktu hingga delapan tahun. Jika perusahaan mematikan layanan perbaikan, itu membuktikan bahwa ponsel Anda terlalu tua.

Ini adalah sinyal pada waktu yang tepat untuk mengganti ponsel. Jika Anda sudah memiliki lebih dari dua label pada ponsel Anda, segera gantilah. Percayalah, Anda tidak ingin khawatir tentang hal itu.

Kinerja seluler sangat lambat

Jika Anda telah menggunakan ponsel untuk waktu yang lama, sepertinya lebih lambat. Apalagi ketika digunakan untuk mengakses aplikasi berat seperti game, jejaring sosial dan lainnya. Tentu saja, ini sangat membosankan, bukan?

Ada beberapa alasan mengapa ponsel lambat. Salah satunya adalah usia atau umur. Pembaruan aplikasi dan perangkat lunak yang diinstal olehnya juga memperlambatnya.